Jokowi Aneh, Masak Pakai Drone Satelitnya Pinjem Dari Negara lain

Blognya Anjrah - Sebetulnya soal Drone tadi Jokowi langsung di Skak Mart oleh Pak Prabowo dengan penjualan Indosat. Aslinya dia ngomong drone,... mungkin kagak ngerti,.......... bahwa untuk menjalankan drone kita musti punya hulunya,......... yaitu satelite. Kalau kita gak punya satelite,...... mau ngomong industri peralatan berbasis teknologi canggih terus gimana ceritanya. ...............Padahal satelitenya sudah dijual Bu Mega.
Pak Prabowo dalam hal ini, ......sebetulnya menggurui Jokowi..."he, anda jangan ngomong soal drone........drone tapi basicnya untuk menjalankan drone itu anda gak ngerti......... Masak berkait dengan ketahanan negara, satelitenya musti pinjam dulu............... Lha kenapa dulu Ibundamu malah menjual aset strategis kita (satelit) , dan setelah sekarang kita gak punya satalit anda bilang..drone..drone"

Eh Jokowi menjawabnya lari ke krisis dan harus menjual Indosat. Tapi yg menggelitik hati saya sebetulnya jawabannya yg terlihat ngawur, "saat itu kita punyanya itu ya kita jual barang itu ".....hadeuhhh tolong deh di putar bagian itu. 
Eh Pak Jokowi,....... sungguh suatu hal yang kurang cerdas (mohon maaf), kalau anda menjawab demikian...... Kita saat itu tidak hanya punya itu, kita punya 200 lebih BUMN, kalau toh terpaksa menjual aset , pilih yang jangan strategis.

Tapi apaun menyelesaikan hutang dengan menjual aset negara yg strategis ,..... sungguh tidak elok dan sebuah kebodohan. Masih ada cara lain,...... misalnya kalau kita punya tim lobi yang baik, kita bisa restrukturisasi utang........... Berapa sih hasil penjualan Indosat saat itu?
Sangat kecil artinya dibandingkan jumlah bunga atau utang yg harus kita bayar, jadi alasan krisis untuk bayar utang sungguh alsan yang sangat lemah.
Kemudian soal rencana buy back saham Indosat...Pak Jokowi anda memang kalau bicara benar-benar lidah tidak bertulang, meski sudah ada perjanjian bisa kembali membeli, pertanyaan saya, apakah anda tau ada opsi-opsi lain yang memungkinkan tdk mungkin opsi membeli itu bisa dilakukan.

Anda googling Pak, sekitar tahun 2008,...... pernah pengusaha Indonesia Rachmad Gobel bersama pengusaha Timur tengah membeli saham merah putih (negara ) di Indosat dari tangan Temasek... Masyallah Rachmat Gobel mau jadi Preskom saja susah Pak... Saya agak lupa ceritanya, tapi tolong pahami sangat tidak mudah apa yang anda ucapkan itu untuk diwujudkan.
Mana ada orang sudah menikmati barang enak mau membuangnya atau melepaskannya Pak............ Lihat saja Freport dan kontrak-kontrak yang lainnya, mau gak mereka melepaskan "madu" yg dihisap dari alam kita, meski ada ketentuan berapa tahun harus jual sahamnya ke nasional. Demikian juga Temasek yang sekarang menguasai saham Indosat, apakah dia akan mau melepaskan Indosat, wong saya dengar dia malah mau borong BUMN kita yg lain kok Pak, apalagi saya dengar Temasek ikut ...he...he...(saya gak mau nyebut nanti dikira black campaign).
Jangankan bisa buy back saham Indosat Pak, lha itu gas tangguh yg sudah amat sangat merugikan rakyat Indonesia karena dijual Bu Mega ke China dengan hanya 3 Dolar,--padahal PLN saja terpaksa harus impor sekarang sekitar 11 Dolar--, sampai sekarang gak bisa direnegosiasi.

Pak Jokowi , menjadilah diri Anda sendiri, jangan banyak dengarkan orang lain bicara, sementara Anda sebetulnya gak memahami apa agenda mereka atas diri Anda.

Penulis: Nanik S Deyang

Artikel Terkait

Seorang Blogger yang senang berbagi, bercerita, menyejarah melalui tulisan. Follow G + ku ya di sini.

Sharekan bagaimana pandanganmu sendiri mengenai artikel di atas..
EmoticonEmoticon